My Flood Experience

Dibawah ini adalah salah satu cerita yang pernah saya tulis di blog friendster, and I think this one of the best. Jadi saya ingin share di wordpress juga.

Status : 

  1. Banjir pada tahun 2008
  2. Fresh Graduate Graphic Designer, bekerja di sebuah perusahaan properti
  3. Kos di daerah Universitas Bina Nusantara (Kemanggisan)
  4. Masih memiliki pet : Rabbits (Choco & Mocca)
  5. Korban banjir : Me, Raymond, Ferdy, Richard, Mbak kantor

My Flood Experience

Monday, 4 February 2008

Yuhuuu, sudah lama saya tidak menulis blog.. belum ada kejadian / pengalaman yang berarti selama ini.. nah lho.. berarti sekarang ada dunk..?? YUP! Ada dan terjadinya pas awal bulan Februari ini pula…

Tanggal 1 Februari 2008, hari Jum’at.

Begitu adem dan empuknya kasur yang saya tiduri. Begitu enggannya saya bangun dari kasur. Setengah terbangun saya melihat ke arah ventilasi kamar, Terlihat warna kelabu di luar sana dengan suara gemericik air yang berjatuhan. Aah.. sedang hujan rupanya.

Udara di dalam kamar semakin nyaman saat di luar sedang hujan, dan bisa membuat saya bisa kembali terlelap, tetapi apa daya.. hari ini adalah hari Jum’at, dan nasib karyawan… Walaupun hujan tetap harus ke kantor. Betapa sulitnya melepaskan diri dari kasur yang empuk dan guling yang selalu ingin dipeluk olehku serta bantal yang begitu hangat menanti sandaran kepalaku… lemesnya..

Saya bangun dan menyapa kedua kelinciku, Choco dan Mocca. Kukeluarkan mereka dari kandang dan bermain sebentar sambil mengumpulkan tenaga (jiwa). Hujan di luar terlihat makin lebat, ada kekhawatiran dalam diri saya, karena lokasi kantor sangat rawan banjir (Sedikit hujan saja sudah bisa banjir).. “Apakah saya tidak usah datang ke kantor saja ya (bolos) ?” pikirku. Tapi entah kenapa saya mulai siap-siap dan berangkat ke kantor (karyawan teladan.. ciehh).

Perjalanan ke kantor sangat menantang.. dari kos jalan ke arah metro mini menerjang hembusan angin dingin dan deraan air hujan. Saya lupa pakai jaket, membuat tubuhku merasa kedinginan… Payung juga tidak bisa berbuat banyak… Saya merasa sangat lega saat sudah naik di dalam bus metro mini… Tetapi kekhawatiran terjadi ketika memasuki area menuju kantor… Kantorku berada di wilayah Tanjung Duren daerah Patra, ada 2 jembatan menuju kantor.. dan Saya berhenti di jembatan pertama, mengingat jembatan kedua sangat dekat dengan sungai, sehingga luapan air / banjir lebih dalam dibanding lokasi lainnya.

Wah, jalan menuju kantor cukup jauh dan digenangi oleh air.. Saya melipat celanaku sampai di atas lutut. Dengan hati-hati saya berjalan, takut tercebur got. Banyak orang yang bernasib sama, baik tua maupun muda. Anak kecil tampak senang tanpa beban dengan adanya banjir, mereka bisa bermain air dan berenang.. serta buang air kecil ! (WAK!!)

Sedikit lagi menuju kantor… melewati komplek dibelakang kantor, Entah salah pilih atau gimana,  banjirnya dalam sekali… sampe paha… ingin nangis rasanya… ya mau ga mau udah jalan sejauh ini.. jadinya terjang trus.. akhirnya sampai di kantor, disana sudah ada Raymond, Ferdy dan Richard. Kita saling mengeluh dan bercanda.

Hujan tidak berhenti menangis dan banjir terlihat semakin meninggi. Kami terkurung di dalam kantor, tampaknya teman-teman lainnya tidak akan datang lagi.. jadi menyesal dateng ke kantor. Keadaan makin parah saat listrik mati ! Ahh tidak…!! Banjir di luar sana mau seperti apapun terserah deh.. yang penting di dalam kantor masih bisa main internet.. ternyata pahit sekali kenyataannya.. listrik mati dan tidak bisa beraktivitas apapun di kantor….

Emosi masih stabil dan melihat rintikan air hujan. Di luar kantor lebih adem, Air semakin meninggi.. Dari awal saya datang masih terlihat mobil yang parkir dengan mantap di jalanan, sekarang.. mobil itu sudah tidak terlihat ban nya. Jalanan hilang menjadi sungai.. Terkadang melihat orang lalu lalang, dan kami memperkirakan tinggi air.. ada yang sedengkul ada pula yang sepinggang… Air banjir berhasil memasuki kantor.. Keramik garasi menjadi ukuran ketinggian banjir.. 1… 2… 3… dan akhirnya semua keramik tergenangi air banjir dan memasuki garasi kantor. Kata Raymond, ini merupakan banjir paling parah. Diperkirakan kalau tinggi air sampai di garasi, maka di arah jembatan ketinggian sudah bisa 1 tubuh manusia.

Waktu terus berjalan, akhirnya makan siang.. Mbak memasak nasi goreng…  Hujan mulai berhenti kira-kira jam 14.00 an,  Kami menanti surutnya air banjir.. Sungguh derita mengalami hal seperti ini, bahkan aku mulai mengatakan kalo hujan di pagi hari aku mendingan telat daripada terjebak… Kami sempat tertidur… Bangun-bangun sudah jam 16.00 an. Air banjir belum surut juga.. Hari makin sore dan menjelang malam.. Saya mulai uring-uringan dan kepikiran untuk terjang banjir dan pulang…

Banyak hal-hal menarik selama banjir, diluar ada orang-orang yang menggunakan gerobak untuk keluar dari rumah, menggunakan bathtub dijadikan kapal, ada pula yang menggunakan gerobak untuk mengeluarkan motor.. menegangkan sekali.. ga terbayang jika motornya tidak stabil dan menimpa orang di bawahnya..

Ahhh, hari mulai larut.. Saya makin stress.. Saya benar-benar niat untuk menerjang.. inget-inget khan saya bisa renang..  Hujan tidak berhenti, bosan ga tahu mau ngapain.. akhirnya manjat pagar kantor, lumayan tinggi, jadi bisa melihat keadaan sekitar komplek. Merenung.. meratapi nasib.. dan narsis..

Tapi saat saya merenung di pagar kantor.. saya melihat ada bentuk aneh bulat dan berbulu, WEK!!! Itu bangkai tikus yang tenggelam dan minum air ampe kembung. Astaga.. Saya berenang dengan bangkai ??? Raymond sempat mencegah dan menyarankan untuk menunggu dulu…

Hujan mulai reda, harap-harap banjir bisa surut, Mbak memasak mie instan untuk kami… Makin stress karena makin gelap.. nyamuk juga makin ganas menyerang.. Akhirnya kami keluar dari kantor, Mbak mengambil koran bekas dan membakarnya di dalam panci. Saya memutuskan untuk terjang banjir dan pulang sampai semua koran tersebut habis terbakar. Richard dan Ferdy stay di kantor.

Akhirnya.. Saya bener-bener terjang banjir… Kalau tidak salah jam 20:30 an Deg-degan… Raymond terus mencegah dan menyarankan untuk nginep aja di Kantor.. tapi ogah ahh nginep kantor.. ga tahu mau ngapain… Pagar pintu di buka.. saya mulai berjalan… Byurrr… awal2 didepan kantor, air sudah mencapai pinggul… Airnya tenang sekali… air tenang menghanyutkan… betul banget !!! Kerasa lebih seram kalo airnya tenang daripada berombak-ombak.

Jalan menuju keluar komplek aja dah susah.. berat banget… Saya berjalan sambil memegang tas dan menggunakan payung menjadi penuntun. Hiii, makin jalan makin seram.. Gelap, Sunyi, Hening… Ada 2 jalan yang harus ku pilih, Arah ke Cafe Strawberry – Lebih deket tetapi gelap gulita dan airnya pasti dalam sekali, Arah ke Pasar Patra – Jauh, tetapi ada sedikit penerangan. Saya memilih ke arah Pasar Patra…

Airnya semakin dalam selama saya berjalan.. sekarang sudah di pinggang.. Untuk amannya saya menuju ke arah trotoar.. tapi kekhawatiranku adalah trotoar tidak tertutup rata dan banyak got.. Saya terus menusukkan payungku ke arah tanah.. tapi payung makin berat terisi air.. saya mengangkat payung, megeluarkan airnya sambil terus berjalan.. tiba2 saya terjatuh !!

BYURRR!!! Saya JATUH kedalam GOT!! OH tidak.. sedada.. untung ga ampe kepala… JOROKnya!!!!! terbayang ada bangkai tikus tadi… pikirku pulang harus cepat2 mandi.

Jadi sebal sekali, saya mulai memanjat pagar untuk menghindari got.. tapi ga ngaruh.. malahan tertusuk ama pagar… Akhirnya cuek dah… saya berjalan ditengah2 jalan… GELAP BGT !!! ditengah-tengah lagi… aku takut ada buaya atau ular… soalnya khan deket sungai… Aku paling benci/takut ama buaya… apalagi kalo ada putih2 di bawah pohon.. oh NOOO

Jalan terus, dan akhirnya terdengar dan terlihat keramaian orang dan kenderaan.. ADUHHH LEGANYAAAA!!!! Saya berjalan dengan muka super jutek … langsung naik ojek, ditawarin Rp. 20.000,- .. Dengan cetus saya tawar “CEBAN!” no ceban no deal ! Ya udah.. akhirnya pulang dengan basah kuyup di kos..

Listrik di kos juga sedang tidak beres.. Tapi syukurlah air masih ada.. Saya langsung mandi! Air bak kukasih Dettol, Saya sabunan dan gosok 2 kali, Shampoo-an KOMPLIT dah… langsung wangi semerbak (Ya elahh)…

Hufff. semoga dah pengalaman ini dah tidak terulang kembali.. mungkin masih menyenangkan kalo rame-rame dikantor dan listrik tidak mati… Dan saya berharap tidak akan hujan lagi deh selama beberapa hari ini… Rasanya banyak aktivitas yang harus di lakukan…

Please No more Flood !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s